Danau Terbesar di Dunia yang Mengering 8 Juta Tahun Lalu, Begini Kondisinya Sekarang

loading…

Danau terbesar di dunia yang luasnya lebih dari 1,08 juta mil persegi di jantung Eropa masuk Guinness Book of World Records. Foto/Daily Mail/Utrecht University

UTRECHT Danau terbesar di dunia yang luasnya lebih dari 1,08 juta mil persegi di jantung Eropa masuk Guinness Book of World Records. Bukan karena ukurannya yang besar tapi karena mengalamipengeringanluar biasa sekitar 8 juta tahun lalu.

Para ilmuwan dari Universitas Utrecht dalam jurnal Scientific Reports menyebut danau itu dengan nama Parathetys. Danau ini jutaan tahun lalu menutupi Laut Hitam dan Laut Kaspia serta menyelimuti sebagian negara-negara Eropa dan Asia, seperti Kazakhstan, Georgia, Azerbaijan, Rumania, Hongaria, dan Serbia.

Namun wilayah ini mengalami beberapa periode kekeringan antara 7,65 dan 7,9 juta tahun yang lalu, sehingga pada akhirnya mempersempit batas wilayahnya. Setelah terhubung kembali dengan Mediterania antara 6,7 dan 6,9 juta tahun yang lalu, danau ini tidak lagi menjadi danau yang berdiri sendiri.

Dikutip dari laman Daily Mail, Kamis (28/12/2023), siklus pengeringan dan pengisian ulang danau Parathetys meninggalkan bekas di bebatuan di sekelilingnya. Dengan menganalisis tanda-tanda magnetik pada batuan ini, para ilmuwan dapat menentukan garis waktu naik dan turunnya danau tersebut.

Parathetys memiliki sejarah yang penuh gejolak, berkat aktifnya pergeseran lempeng benua di wilayah tersebut. Awalnya terbentuk sebagai lautan sekitar 34 juta tahun yang lalu, terbentang dari Balkan hingga Kazakhstan dan Turkmenistan, tumpang tindih dengan pantai modern di kedua sisi.

Sekitar 11 juta tahun yang lalu, tumbukan lempeng-lempeng di kerak bumi memunculkan barisan pegunungan di Eropa Tengah, Balkan, Alpen, dan Carpathians. Perubahan ini memisahkan Paratethys dari lautan terbuka lainnya, mengubahnya dari laut menjadi danau.

Selama jutaan tahun, spesies laut yang terperangkap saat gunung naik beradaptasi atau mati. Segera, ekosistem yang berkembang pesat berkembang di Paratethys.

Parathetys adalah rumah bagi satwa liar yang unik, termasuk gajah raksasa, paus kecil, dan komunitas kaya organisme bersel tunggal yang menjadi dasar rantai makanan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *